ANALISIS KALIMAT DIALOG DALAM NASKAH DRAMA “PADA SUATU HARI” KARYA ARIFIN C. NOER

Ida Hamidah, Hesti Angreaningsih

Abstract


Judul penelitian ini adalah Analisis Kalimat Dialog dalam Naskah Drama “Pada Suatu Hari” Karya Arifin C. Noer (Sebuah Analisis Pragmatik tentang Deiksis dan Praanggapan). Rumusan masalah:1) bagaimana deiksis persona (orang) yang terdapat pada kalimat dialog dalam naskah drama “Pada Suatu Hari” karya Arifin C. Noer?;2)bagaimana deiksis ruang yang terdapat pada kalimat dialog dalam naskah drama “Pada Suatu Hari” karya Arifin C. Noer?;3) bagaimana deiksis waktu yang terdapat pada kalimat dialog dalam naskah drama “Pada Suatu Hari” karya Arifin C. Noer?;4)bagaimana praanggapan yang terdapat pada kalimat dialog dalam naskah drama “Pada Suatu Hari” karya Arifin C. Noer?Metode: deskriptif kualitatif. Simpulan: 1) deiksis persona yang terdapat pada kalimat dialog dalam naskah drama “Pada Suatu Hari” karya Arifin C. Noer yaitu deiksis sayadilontarkan oleh tokoh Kakek, Nenek, Nyonya Wenas, Pesuruh, dan Novia ketika berdialog dengan tokoh lain; 2) deiksis ruang yang terdapat pada kalimat dialog dalam naskah drama “Pada Suatu Hari” karya Arifin C. Noer yaitu deiksis itu, sini, kemari, kamar, ini, rumah, kamar praktek, dan di belakang dilontarkan olehtokoh Kakek, Nenek, Nyonya Wenas, dan Novia ketika berdialog dengan tokoh lain; 3) deiksis waktu yang terdapat pada kalimat dialog dalam naskah drama “Pada Suatu Hari” karya Arifin C. Noer yaitu deiksis sekarang, dulu, nanti, kemarin, hari ini, besok, beberapa hari yang lalu, sebelas tahun yang lalu, tadi pagi, dan nanti dilontarkan oleh tokoh Kakek dan Nenek ketika berdialog dengan tokoh lain; 4) praanggapan yang terdapat pada kalimat dialog dalam naskah drama “Pada Suatu Hari” karya Arifin C. Noer dapat disimpulkan bahwa beberapa diantara kalimat dialog yang dilontarkan oleh tokohnya menggunakan kalimat-kalimat yang dalam keseharian mudah dipahami namun kalimat dialog tersebut yang justru menyiratkan makna lain sehingga menimbulkan dugaan-dugaan dalam memaknai kalimat dialog tersebut.
Kata kunci: kalimat dialog, naskah drama, deiksis persona, deiksis ruang, deiksis waktu, dan praanggapan.


References


Arikunto, Suharsimi. (2013). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan

Praktik. Jakarta: PT. RINEKA CIPTA.

Djajasudarma, T. Fatimah. (2012). Wacana & Pragmatik. Bandung: RefikaAditama.

Djoko Pradopo, Rachmat. (2007). Beberapa Teori Sastra, Metode Kritik, dan Penerapannya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Departemen Pendidikan Nasional.(2008). Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

Heryadi, Dedi. (2010). Metode Penelitian Pendidikan Bahasa.Bandung :

PUSBILL – Bandung.

Keraf, Gorys. (1993). Komposisi. Flores: Nusa Indah.

Kushartanti, dkk.(2007). Pesona Bahasa Langkah Awal Memahami

Linguistik. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Lubis, A Hamid Hasan. (1991). Analisis Wacana Pragmatik. Bandung:

Angkasa.

Nadar, F.X. (2013). Pragmatik & Penelitian Pragmatik. Yogyakarta: GrahaIlmu.

Rahardi, Kunjana. (2005). Pragmatik Kesantunan Imperatif Bahasa

Indonesia. Jakarta: Erlangga.

Sugiantomas, Aan. (2012). Kajian Prosa Fiksi dan Drama. Kuningan:

FKIP.

.(2011). Langkah Awal Menuju Apresiasi Sastra Indonesia. Kuningan: FKIP.

.(2002). Dialog Tanya Jawab Singkat Menulis 3. Kuningan: FKIP.

https://banknaskah-fs.blogspot.com/




DOI: https://doi.org/10.25134/fjpbsi.v10i1.1031



Copyright (c) 2018 FON



Fon: Jurnal Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

e-ISSN 2614-7718 | p-ISSN 2086-0609

DOAJ | DIMENSION | SCHOLAR | SINTA

 Creative Commons License

View My Stats

Jl. Cut Nyak Dien No. 36A Cijoho-Kuningan

Pos. 45513 | surel journal.fon@uniku.ac.id